SALAM PENUH HORMAT

Daksina merupakan sebuah kumpulan muzik lagu puisi yang telah ditubuhkan sejak 2004. Mereka terdiri daripada 4 orang adik -beradik yang cuba mengangkat lirik puisi kepada genre muzik baru ciptaan mereka.

Salam penuh hormat untuk semua.

Rakaman Untuk RTM

Gambar yang diambil dari studio Tam Spider semasa sesi pengambaran klip video untuk RTM. Paling kanan Pak Ku, pengarah video klip kami. Video klip ini melibatkan lagu "Dibahumu Aku Ingin Bersandar" dan "Jumaat di Masjid al-Muhammadi - Ciptaan Siso Kopratasa".

Burung Yang Terbang

video

KUPUJI BURUNG YANG TERBANG

SEBAB KUCINTAI KEBEBASAN

PECAHKAN CAHAYA SUBUH YANG SEPI SUNYI

MELALUI TEBING KALI MEMANJANG JAUH

BERSULING LAGU SUKA GEMBIRA

TERSELAK KHASAH KABUT DI ATAS LAUT

TAK DAMBA TINGKAP YANG BERKALUNG BUNGA

HANYA INGIN AKAN GUNUNG-GANANG MENGHIJAU

TAK SIRIK SANGKAR DARI RATNA

C

HANYA CINTAI OMBAK MEMBIRU

MENARI BERSAYAP DI AWAN

SEDIA MELAWAN HUJAN RIBUT

MENGEMBARA MENEMANI MENTARI DAN BULAN

MESKI PERJALANANNYA BERPANJANGAN

OH, DI DUNIA INI


SIAPA YANG BERDAYA MENYEKAT CAHAYA

YANG TERSINAR DARI MENTARI

SIAPA YANG BERDAYA MENYEKAT SAYAP BEBAS

MELAYANG DI ANGKASA INI.

Muar, Johor.

Lirik Puisi : Teo Huat ( Dewan Sastera, Jun 1971)

Pencipta Lagu : Jafny & Jafmy Muhammad


*lagu puisi ciptaan sendiri


DI LARUT USIA



Di senja usia

Tatkala segala larut ke muara

Dan matahari makin terbenam

Diri sampah itu

Digerak olak dan kocak

Mulai tersisih ke tepian.

Namun api di gua diri

Meski di kejauhan

Masih menyala

Hangatnya masih memberi tenaga

Dan kehidupan

C/O

Selagi ruang masih terbentang

Dan detik masih membilang

Ingin kujalani hayat ini

Ke perbatasan itu

Meski keseorangan

Dan kesepian mengiriskan

Akan kuterus mendaki

Meski menongkat jari

Dan terus berpuisi.



* Ini adalah puisi yang telah dimelodikan... Apa kata anda?



Karisma

Baru nak cuba-cuba... Tahniah Amy...



video

Kerana Kami dan Kamu

Oleh; al-Misri


Kerana kami makan akar, dan terigu menumpuk di gudangmu
Kerana kami hidup berhimpitan, dan ruanganmu berlebihan.
Maka, kita bukan sekutu.
Kerana kami kucel, dan kamu gemerlapan.
Kerana kami sumpek, dan kamu mengunci pintu.Maka kami mencuri kamu.
Kerana kami terlantar di jalan, dan kamu memiliki semua keteduhan.
Kerana kami kebanjiran, dan kamu berpesta di kapal pesiaran.
Maka kami tidak menyukai kamu.
Kerana kami dibungkam, dan kamu bebas berbicara.
Kerana kami diancam, dan kamu memaksakan kekuasaan.
Maka kami ulangi, tidak ...! kepadamu.
Kerana kami tidak boleh memilih, dan kamu bebas berencana.
Kerana kami cuma bersandal, dan kamu bebas menguna senjata.
Kerana kami harus sopan, dan kamu punya penjara.
Maka, tidak ...!, dan tidakkk ...! kepadamu.
Kerana kami arus kali, dan kamu batu tanpa hati.
Maka air akan mengikis batu.


Namun, ada orang memanah rembulan
ada burung terjatuh dari sangkarnya
orang-orang harus dibangunkan
kesaksian harus diberikan
agar kehidupan bisa terjaga.


SUNGAI SEGGET

oleh; al-Misri

Sungai ini tidak pernah menyoal dari mana ia bermula

sebab arusnya terlalu membuta menuju ke kuala

kau selalunya malang

rumpunan aur berceracak ditebing

rimbun dan cerdik inayat didikan alirmu

kini menetak mencedera akar persaudaraan

parang kesumat curiga galak berarak

lembing khianat gejolak meniup olak

keris tamak petah melontarkan perbalahan

dan darah kemelut perpecahan

mengeruhkan ceria air

menghunjam titik jingga ke dasar sejarahmu.

Sungai Segget

kau selamanya malang

pohon yang dewasa dan subur

dengan zat ikan udang sentuhan tulus luhur

kini kian mabuk dan kurang ajar

menyanggah norma langit tamadun

menyepah hikmat sambil menghulurkan

helai racun tuba

terhoyong-hayang menyusur buih tanpa haluan

cela bisanya mencemar harum suci tubuhmu.

Dan Sungai Segget yang senget

kau selamanya malang

dunia mulai belajar mencemuh dirimu

yang tak meminta kebobrokan petaka

namun, di lembah ngalirnya perlahan kerana bumi kian mendatar

dan di laut ia belum pasti ingin bercampur

sebab dirinya tawar dan badannya penuh berlumpur

dan kau lelah menterjemahkan erti budi

sambil mencari di teluk diri di mana silapnya?